Pengertian dan Sejarah Freon

Welcome 2017 ! Tetap Dingin Dengan Jasa Service AC dari Kami !
20 January 2017
Jual beli Ac Di Jogja
25 March 2017
Lihat semua

Pengertian dan Sejarah Freon

Service AC Isi Freon Jogja – Freon (/ ˈfriːɒn /) adalah merek dagang terdaftar perusahaan Chemours, yang digunakan untuk sejumlah produk halocarbon. Mereka adalah gas-gas yang stabil, nonflammable, cukup beracun atau cairan yang biasanya digunakan sebagai refrigeran dan aerosol dikompress. Ini termasuk chlorofluorocarbon (CFC) yang menyebabkan penipisan ozon (seperti chlorodifluoromethane), tetapi juga mencakup refrigeran baru yang biasanya meliputi Fluor bukan klorin dan tidak menguras lapisan ozon. Tidak semua refrigerant berlabel “Freon” karena Freon adalah sebuah nama merek untuk refrigeran R-12, R-13B1, R-22, R-502, dan R-503 diproduksi oleh perusahaan Chemours.

CFC pertama yang disintesis oleh Viorel Lungu pada tahun 1890. Di akhir tahun 1920-an, tim peneliti ini dibentuk oleh Charles Franklin Kettering di General Motors untuk menemukan pengganti refrigeran berbahaya kemudian digunakan, seperti amonia. Tim yang dipimpin oleh Midgley Thomas, Jr. [1] pada tahun 1928, mereka meningkatkan sintesis CFC dan menunjukkan Kegunaannya untuk tujuan seperti itu dan stabilitas dan nontoxicity. Kettering dipatenkan aparat refrigerating menggunakan gas tersebut; ini dikeluarkan untuk Frigidaire, sepenuhnya dimiliki anak perusahaan dari General Motors.

Pada tahun 1930, General Motors dan DuPont membentuk kinetik kimia untuk menghasilkan Freon. Produk mereka adalah dichlorodifluoromethane dan sekarang ditetapkan “Freon-12”, “R-12”, atau “CFC-12”. Nomor setelah R sejumlah refrigerant kelas yang dikembangkan oleh DuPont untuk secara sistematis mengidentifikasi satu penghambat nyala berhalogen hidrokarbon, serta refrigeran lain selain halocarbons.

Kebanyakan penggunaan CFC sekarang dilarang atau sangat dibatasi oleh protokol Montreal Agustus 1987, karena mereka telah terbukti bertanggung jawab penipisan ozon. Merk Freon yang mengandung hidrofluorokarbon (HFC) sebaliknya telah menggantikan banyak kegunaan, namun mereka, juga, adalah di bawah pengawasan ketat di bawah Protokol Kyoto, karena mereka dianggap “Super greenhouse effect” gas. Mereka tidak lagi digunakan dalam aerosol, tapi sampai saat ini tidak cocok, umum menggunakan alternatif untuk halocarbons telah ditemukan untuk pendinginan yang tidak mudah terbakar atau beracun, Freon asli diciptakan untuk menghindari masalah.

Menurut mereka lembar data keselamatan bahan, CFC dan HCFC adalah berwarna, stabil, beracun cairan dan gas dengan bau halus yang samar-samar manis. Overexposure pada konsentrasi 11% atau lebih dapat menyebabkan pusing, kehilangan konsentrasi, sistem saraf pusat depresi dan aritmia jantung. Uap menggantikan udara dan dapat menyebabkan sesak napas dalam ruang terbatas. Meskipun tidak mudah terbakar, produk pembakaran mereka termasuk asam fluorida dan senyawa terkait.

Comments are closed.